Kulon Progo Surplus Ikan Lele 8.000 Ton/Tahun

Antara    •    Rabu, 06 Sep 2017 10:02 WIB
perikanan
Kulon Progo Surplus Ikan Lele 8.000 Ton/Tahun
Budidaya lele -- ANT/Syaiful Arif

Metrotvnews.com, Kulon Progo: Produksi ikan lele di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengalami surplus lebih dari 8.000 ton per tahun. Berdasarkan data dari Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kulon Progo, produksi ikan lele rata-rata per tahun 13.000 ton, sedangkan konsumsi masyarakat di bawah 5.000 ton per tahun.

"Jumlah produksi lele di Kulon progo dalam satu tahun melebihi jumlah yang dikonsumsi masyarakat. Permintaan pasar masih di bawah jumlah produksi," kata Kepala DKP Kulon Progo Sudarna, Rabu 6 September 2017.

Sudarna mengatakan, produksi lele yang dijual petani berkisar 7 kuintal hingga 1,1 ton per hari. Surplus lele yang terjadi di Kulon Progo kemudian dijual untuk memenuhi permintaan ikan di pasar-pasar daerah sekitar.

Saat ini, kata Sudarna, DKP tidak menargetkan adanya panen raya ikan, karena akan menjatuhkan harga ikan di tingkat petani. Bantuan yang diberikan kepada petani juga tidak dilakukan bersamaan, supaya hasil panen dapat dijual secara berkelanjutan.

"Kami tidak mengutamakan panen raya ikan, tapi mampu memenuhi permintaan pasar setiap hari secara berkelanjutan. Permintaan pasar menjadi kata kunci supaya petani mendapat keuntungan wajar dan budi daya terus berlanjut," katanya.

Kabid Perikanan dan Budi Daya DKP Kulon Progo Leo Handaka menambahkan, potensi pasar ikan di Kabupaten Kulon Progo masih terbuka lebar. Saat ini, surplus ikan dijual di sejumlah daerah, seperti Kota Yogyakarta, Kebumen, dan Jawa Timur.

"Kami menargetkan pada 2017 dapat mencapai 14.000 ton. Kami optimistis target tersebut dapat tercapai melihat geliat pertumbuhan pembudi daya ikan cukup tinggi," katanya.

Leo mengatakan, DKP membantu pemasaran produksi ikan dari pembudi daya. Program Bela Beli Kulon Progo, juga diarahkan dalam program dan pemasaran produk perikanan.

"Banyak produksi ikan dari pokdakan yang dijual di internal masyarakat Kulon Progo, khususnya poduksi ikan lele," kata dia.

Menurut dia, Kulon Progo mulai dirasa perlu untuk melirik perikanan budi daya nila air tawar dengan sistem terpal, karena dinilai efektif dan efisien dalam meningkatkan hasil perikanan budi daya sekaligus kesejahteraan masyarakat.


(NIN)