Sambut Hari Tuli Sedunia, Gerkatin Solo Gelar Kelas Bahasa Isyarat

Pythag Kurniati    •    Minggu, 31 Jul 2016 13:17 WIB
tuna rungu
Sambut Hari Tuli Sedunia, Gerkatin Solo Gelar Kelas Bahasa Isyarat
Pengunjung Solo Car Free Day mengikuti kelas singkat bahasa isyarat di Solo, Minggu 31 Juli 2016 (Foto: MTVN/Pythag Kurniati)

Metrotvnews.com, Solo: Menyambut Hari Tuli Sedunia pada September mendatang, sejumlah orang yang tergabung dalam Gerakan untuk Kesejahteraan Tuna Rungu Indonesia (Gerkatin) Solo, Jawa Tengah, menggelar kelas bahasa isyarat pada hari bebas kendaraan bermotor (Car Free Day), Minggu 31 Juli. Mereka mengajak pengunjung Solo Car Free Day untuk mengikuti kelas singkat mengenai bahasa isyarat.

Melalui kegiatan ini diharapkan bahasa isyarat dapat dipelajari seluruh masyarakat. Ketua Gerkatin Solo Aprilian Bima mengatakan, selain menumbuhkan kepercayaan diri penyandang tuna rungu, kelas ini bertujuan agar tunarungu dan masyarakat dapat berkomunikasi dengan lancar.

"Dengan memasyarakatkan bahasa isyarat maka teman-teman tuli tidak termarjinalkan," kata Aprilian Bima saat ditemui di sela-sela kelas bahasa isyarat, Minggu (31/07/2016).

Menurut Bima, informasi dan komunikasi menjadi kebutuhan penting bagi seluruh orang tak terkecuali bagi penyandang tunarungu.

Meski Indonesia memiliki Undang Undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas ternyata belum dapat diimplementasikan secara sempurna. "Di situ diatur kesamaan hak dan kesempatan bagi penyandang tunarungu. Kenyataannya pelaksanaan belum sesuai. Salah satu contohnya, penyandang tunarungu masih dibuat bingung karena banyak tayangan televisi yang tidak menyertakan teks atau juru bahasa isyarat sehingga tidak bisa dipahami," papar dia.

Tak hanya itu, banyak pelayanan publik yang dinilai tak ramah bagi para penyandang tunarungu. Sehingga kota-kota ramah inklusi terkesan hanya berhenti sebagai julukan.

World Federation of the Deaf (WFD) tahun ini mengangkat tema `Dengan Isyarat Kita Setara.` Peringatan Hari Tukli Internasional itu sejalan dengan kelas bahasa isyarat.

"Jadi semua rekan-rekan tuli sedunia akan memperingati itu," kata dia.

Selain menggelar kelas bahasa isyarat, Gerkatin Solo juga akan mengadakan long march dan seminar bertajuk `Meningkatkan Kesadaran Masyarakat Terhadap Kemampuan Tuli Menuju Kota Inklusi.’


(TTD)